Biden Menandatangani Perintah Menyangkut Cryptocurrency saat Penggunaannya Sangat Meledak

Presiden Joe Biden pada hari Rabu menandatangani perintah eksekutif tentang pengawasan pemerintah terhadap cryptocurrency yang mendesak Federal Reserve untuk mengeksplorasi apakah bank sentral harus terjun dan membuat mata uang digitalnya sendiri.

Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan upaya itu akan “mempromosikan sistem keuangan yang lebih adil, lebih inklusif, dan lebih efisien” sambil melawan keuangan terlarang dan mencegah risiko terhadap stabilitas keuangan dan keamanan nasional.

Administrasi Biden memandang ledakan popularitas cryptocurrency sebagai peluang untuk memeriksa risiko dan manfaat aset digital, kata seorang pejabat senior administrasi yang melihat pratinjau perintah pada hari Selasa dengan syarat anonim, persyaratan yang ditetapkan oleh Gedung Putih.

Di bawah perintah eksekutif, Biden juga mengarahkan Departemen Keuangan dan lembaga federal lainnya untuk mempelajari dampak cryptocurrency pada stabilitas keuangan dan keamanan nasional.

“Itu akan membantu memposisikan AS untuk terus memainkan peran utama dalam inovasi dan tata kelola ekosistem aset digital di dalam dan luar negeri, dengan cara yang melindungi konsumen, konsisten dengan nilai-nilai demokrasi kami dan memajukan daya saing global AS,” Deese dan Sullivan mengatakan Rabu dalam sebuah pernyataan bersama.

Tindakan itu muncul ketika anggota parlemen dan pejabat administrasi semakin menyuarakan keprihatinan bahwa Rusia mungkin menggunakan cryptocurrency untuk menghindari dampak sanksi yang dikenakan pada bank, oligarki, dan industri minyaknya karena invasi ke Ukraina.

Pekan lalu, Senator Demokrat Elizabeth Warren, Mark Warner, dan Jack Reed meminta Departemen Keuangan untuk memberikan informasi tentang bagaimana mereka bermaksud untuk menghambat penggunaan cryptocurrency untuk penghindaran sanksi.

Pemerintahan Biden berpendapat bahwa Rusia tidak akan dapat menebus hilangnya bisnis AS dan Eropa dengan beralih ke cryptocurrency. Para pejabat mengatakan perintah presiden dari Partai Demokrat telah berjalan selama berbulan-bulan sebelum Presiden Rusia Vladimir Putin menginvasi Ukraina bulan lalu.

Daleep Singh, wakil penasihat keamanan dan ekonomi nasional untuk Biden, mengatakan kepada CNN pada hari Rabu bahwa “crypto benar-benar bukan solusi untuk sanksi kami.”

Perintah eksekutif telah diantisipasi secara luas oleh industri keuangan, pedagang crypto, spekulan dan anggota parlemen yang telah membandingkan pasar cryptocurrency dengan Wild West.

Terlepas dari risikonya, kata pemerintah, survei menunjukkan bahwa sekitar 16% orang dewasa Amerika – atau 40 juta orang – telah berinvestasi dalam cryptocurrency. Dan 43% pria berusia 18-29 telah memasukkan uang mereka ke dalam cryptocurrency.

Coinbase Global Inc., pertukaran cryptocurrency terbesar di Amerika Serikat, mengatakan perusahaan belum melihat lonjakan aktivitas penghindaran sanksi baru-baru ini.

Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan pekan lalu bahwa “banyak peserta dalam jaringan cryptocurrency dikenakan sanksi anti pencucian uang” dan bahwa industri tidak “sepenuhnya satu di mana hal-hal dapat dihindari.”

Adapun Federal Reserve terlibat dengan aset digital, bank sentral mengeluarkan makalah pada bulan Januari yang mengatakan mata uang digital “akan melayani kebutuhan” negara melalui model di mana bank atau perusahaan pembayaran membuat akun atau dompet digital.

Beberapa peserta dalam mata uang digital menyambut gagasan keterlibatan lebih banyak pemerintah dengan kripto.

Adam Zarazinski, CEO Inca Digital, sebuah perusahaan data kripto yang bekerja untuk beberapa agen federal, mengatakan perintah itu memberikan kesempatan untuk memberikan “pendekatan baru untuk keuangan.”

“AS memiliki kepentingan dalam menumbuhkan inovasi keuangan,” kata Zarazinksi. Dia menambahkan bahwa China dan Rusia sedang melihat crypto dan membangun mata uang mereka sendiri. Lebih dari 100 negara telah memulai atau sedang menguji coba mata uang kedaulatan digital mereka sendiri, menurut Gedung Putih.

Katherine Dowling, penasihat umum untuk Bitwise Asset Management, sebuah perusahaan manajemen aset cryptocurrency, mengatakan perintah eksekutif yang memberikan lebih banyak kejelasan hukum tentang pengawasan pemerintah akan menjadi “positif jangka panjang untuk crypto.”

Tetapi Hilary Allen, seorang profesor regulasi keuangan di American University, memperingatkan agar tidak bergerak terlalu cepat untuk merangkul cryptocurrency.

“Saya pikir crypto adalah tempat di mana kita harus mengerem inovasi ini sampai lebih dipahami,” katanya. “Ketika crypto menjadi lebih terintegrasi ke dalam sistem keuangan kami, itu menciptakan kerentanan tidak hanya bagi mereka yang berinvestasi di crypto tetapi untuk semua orang yang berpartisipasi dalam ekonomi kami.”

Pada hari Selasa, Departemen Keuangan mengatakan lengan literasi keuangannya akan bekerja untuk mengembangkan materi yang ramah konsumen untuk membantu orang “membuat pilihan berdasarkan informasi tentang aset digital.”

“Sejarah telah menunjukkan bahwa, tanpa perlindungan yang memadai, bentuk uang pribadi berpotensi menimbulkan risiko bagi konsumen dan sistem keuangan,” kata Nellie Liang, wakil menteri keuangan domestik.

Saham terkait Bitcoin dan cryptocurrency mendapat dorongan pada hari Rabu setelah perintah eksekutif Biden.

Harga Bitcoin naik 9,8% menjadi $42.211, menurut Coindesk. Saham di bursa cryptocurrency Coinbase Global melonjak 9,3% dalam perdagangan tengah hari, sementara broker online Robinhood Markets naik 4,5%.

Riot Blockchain, yang berfokus pada penambangan cryptocurrency, melonjak 11,5%. Platform pembayaran digital juga meningkat. PayPal menambahkan 4,9% dan Blok naik 10,55%.

Leave a Reply